Minggu, 10 Maret 2019

Di Godain Tante

Dulu sekitar tahun 2012 san, gue pernah kerja di salah sebuah pabrik, pabrik DVD kalau gak salah..

Biasa nya sebelum masuk di sebuah pabrik itu harus ikut seleksi dulu, di tes gitu, bukan cuma Indonesian idol aja yang ada audisi, di pabrik juga sama.

Ketika gue lagi tes, ada seorang cewek cantik yang asik bangeeeet, badan nya bohay, pantatnya gede.

dia sering berbicara segala macem sama gue, ya karena gue orang nya baper, dalam hitungan detik gue langsung demen sama tuh cewek.

Ternyata setelah beberapa Minggu kemudian, terpaksa gue harus menelan pil pahit..

Cewek itu malah suka sama temen gue yang lebih ganteng..

Di situ gue mulai sadar, kalau muka gue ini jelek.

Akhirnya gue pun di terima kerja di pabrik itu.

Setelah hampir tiga Minggu kerja di pabrik itu, gue liat mba mba cantik banget, gue pandangi dia dari kejauhan,

Satu kesalahan patal pun terlintas, gue terlalu cepat mengambil asumsi.

ni kayak nya tante tante nakal nich..

Waktu itu gue beda bagian sama mba mba cantik itu,

Setelah beberapa hari kemudian, gue jadi sadar, kalau di dunia ini gak ada yang gak mungkin.

Tiba tiba gue, di pindah bagian bareng mba mba itu bro..

Waktu itu gue masih polos, bego lah bahasa kasarnya..

Tuh mba mba kepoin gue tau..

Dia nanya segala macem sama gue, dan gue pun menjawabnya dengan santai, sok kegantengan. Padahal mah jelek.

Di situ gue mulai sadar, kalau gue memang ganteng waktu itu, beda sama sekarang..

Semakin hari gue semakin merasa mulai terperosok sama dunia kerlap kerlip.

Mba mba cantik itu sering bilang, Ten loe ganteng banget sih, pasti cewek loe banyak ya..

Dengan cool gue menjawab, gaaaaak jomblo kok !!

Dan beberapa hari kemudian gue pun mulai masuk sama dunia kerlap kerlip, dia ngajakin berangkat kerja bareng bro,

Di situ otak w mulai di rasuki setan cabul,

Akhirnya mba mba cantik itu ngajakin gue buat kerumah nya,

Ketika sampai rumah nya, ternyata ada suaminya, gue pun plegak plegek kayak kambing congek,

Dan akhirnya gue pun gak mau, untuk berangkat bareng lagi, di situ gue sadar ternyata gue seorang cowok polos yang baik,

Meskipun sebenarnya alasan gue gak mau berangkat kerja bareng sama mba itu ya, karna gue takut di gampar suaminya..

Dan beberapa hari kemudian, gue pun harus menelan pil pahit lagi,

Ternyata mba mba cantik itu, tidak ada maksud apa apa,

Dia iseng berangkat kerja sendirian, mangkanya dia ngerayu gue buat berangkat bareng kalau kerja,

Karna waktu itu emang lagi marak begal.

Tidak ada komentar: